[MV & Album Review] Super Junior 10th Album The Renaissance - House Party

 


House Party, title track dengan nada yang catchy, khas suju banget, tapi jadi B aja karena udah kepalang jatuh cinta sama Burn The Floor.

Kira-kira begitulah review singkat saya buat title track album ke 10 Super Junior, the Renaissance. Selama jadi ELF, kayaknya comeback ini yang paling menguji kesabaran dan paling ngebingungin. 

Apa lagi kalau bukan karena jadwal rilis yang super berantakan. Udah nungguin comeback di bulan November yang mana udah sip banget karena pas lagi anniversary ke-15, eh ternyata diundur jadi Desember. Pas awal Desember, eh diumumin lagi kalau jadwal rilis diundur ke Januari 2021, lalu diundur ke Februari, hingga akhirnya ke Maret. Capek.....

Saya yang tadinya excited, aku percaya oppa! pokoknya ini comeback bakal mantep banget sampe preparationnya butuh waktu lama!! 

Trus ternyata mundur-mundur terus..

Jadi bingung, mulai males, dan akhirnya...eh jadi beneran nih Maret? Gak dikibulin label lagi kan? 

heu..

Inget banget pas pertama kali diumumin nama albumnya The Renaissance, mereka rilis teaser ala-ala buku dongeng gitu. Wah ekspektasi udah tinggi banget. Trus foto-foto member pake konsep ala-ala pangeran juga bikin semangat nungguin album ini meski udah mundur dari jadwal sebelumnya. Lalu pas udah deket hari H comeback, BOOOM!! Muncullah foto teaser house party dengan member pake baju warna-warni, duduk di latar interior modern, lengkap dengan donghae dan rambut gimbalnya yang mengkhawatirkan....

Apa-apaan... 

Dari pangeran kok jadi remaja party party?

Tapi kemudian teringat, berkaca pada klien sendiri yang suka ganti konsep mendekati deadline. Mungkin hal yang sama juga kejadian pas suju mau comeback. Pas pitching, mereka udah deal pake pake konsep The Renaissance, dengan foto ala pangeran tampan nan elegan. Lalu tetiba ada bos besar yang ngide: eh kayaknya kalo comebacknya pake style hip hop kekinian milenial gitu lebih oke deh, daripada pangeran-pangeranan, jadul banget. 

Lalu tim yang udah kelar photoshoot konsep pangeran dan sebagainya, akhirnya manut aja karena bos sudah bertitah...

....dan terbitlah House Party...

Album ini tetiba berasa langsung lompat ke repackage karena sebenernya mereka punya lagu yang lebih pas dengan konsep The Renaissance dan sepatutnya jadi title track album anniversary ke-15 grup legendaris. Tak lain tak bukan, Burn The Floor....



Setakjub itu pas nonton performancenya di The Fact Music Awards, Januari lalu. Konsepnya megah, dancenya bukan main, dan vokal tiap member petjah banget!! Banyak ELF yang menyayangkan keterlambatan perilisan album karena waktu itu Burn The Floor langsung trending, tapi publik gak nemu lagunya dimana-mana karena albumnya belum rilis.

Tapi ya mau gimana, pada akhirnya House Party yang jadi title track karena beatnya lebih bersemangat dan isi liriknya berasa campaign terselubung bersama kemenkes.





Yah pada akhirnya comeback yang membingungkan ini bisa dimaapin lah karena House Party liriknya meaningful dan ada gunanya juga buat bikin comeback ini makin rame. Soalnya akun-akun pemerintahan sampe WHO ikutan ngeritwit postingan tentang House Party! Semoga makin banyak baby ELF baru di era House Party.

Trus reff House Party juga langsung banget nempel di telinga. Bener-bener Yoo Young Jin, si komposer yang masternya menciptakan lagu-lagu catchy, macem Sorry-sorry dan Ring Ding Dong. 

Tapi saya awalnya agak gak sreg sama bridge genre trap (?) di House Party. Rasanya agak ujug-ujug, tetiba muncul. Lagu genre campur-campur gini bukan yang pertama sih, sebelumnya ada I Got a Boy-nya SNSD yang genrenya juga macem-macem. Tapi pas makin sering didenger, bridge House Party masih oke lah pas masuk ke kuping. Terutama pas bagiannya Kyuhyun, hehe bias tak pernah salah~ 

오늘 내가 누린 소소한 일탈 

oneul naega nurin sosohan iltal 

걷잡을 수 없이 커진 나비효과 

geodjabeul su eobshi keohin nabihyogwa~


Suaranya Kyuhyun enak banget, pas bagian ini kayak ada cengkoknya gitu uhuyy

Part favorit lainnya tentu di bagian reff. Tapi gak tau kenapa, saya agak familiar sama nada pas bagian Heeeey here we go!

Kayaknya pernah denger nada ini di lagu jadul, tapi lupa nada ini mirip lagu apa. Udah ubek-ubek Spotify di playlist tahun 80-90an, tetep gak nemu. Hahaha emang perasaan aja kali ya, karena saking cepetnya reff ini nempelnya di kuping, jadi berasa kayak pernah denger.

Trus kalo soal MVnya, hmm sebenernya gak ada sesuatu yang bombastis sih. Treatmentnya udah familiar karena sering dipake di MV lain atau iklan-iklan. Tentang ajakan buat di rumah aja biarpun pengen jalan-jalan, pengen kumpul-kumpul sama temen, dan pengen liburan ke pantai. Tiap member punya khayalannya masing-masing, misalnya Shindong yang pengen nyantai di pantai, atau Kyuhyun, Ryeowook, Leeteuk yang pengen road trip. 

Tapi keinginan itu sementara cuma bisa dikhayalin aja, dan biar gak sedih, mereka party-party di rumah. Gak ketinggalan, ELF juga ikutan party ini, tapi berhubung ELFnya bejibun dan gak akan muat kalo ikutan house party, jadi ELF diwakilin sama kue...



Ohya pas teaser House Party rilis, sempet rame ngomongin penampakan di belakang Donghae. Saya pas liat teasernya bukan takut penampakan, tapi lebih takut sama rambutnya Donghae...



Tadinya khawatir banget rambutnya Donghae pake style dreadlocks alias gimbal. Gaya rambut gimbal emang udah sering dipake artis kpop dan non kpop, tapi saya pun baru paham belakangan ini kalo ternyata itu termasuk CA atau cultural appropriation yang menyinggung etnis atau ras tertentu. Udah sering banget artis kpop yang "dicancel" karena pake style rambut ini. Makin khawatir lagi karena biasanya tiap mau comeback suju tuh kayaknya adaa aja berita gak mengenakkan yang bikin pengaruh ke comeback. Tapi alhamdulillah setelah baca-baca twit orang lain, ternyata rambut donghae ini masih gak apa-apa, tidak termasuk CA karena bentuknya kepangan biasa, bukan gimbal dreadlocks. Fiuuuhh..donghaiii dan om-om Sujuku yang lainn, plis jangan yaa :")

Album Review

Waktu albumnya belum rilis, udah berkali-kali ngetwit ngarep track listnya semantep album PLAY, satu-satunya album suju yang no skip buat saya. Semua lagunya enak didengerin satu-satu, jadi sayang buat ngeskip satu lagupun. Tapi tampaknya The Renaissance belum mampu menggeser PLAY jadi album no-skip saya. karena dari track pertama aja udah pengen skip...maapin aku :")

Pengen langsung dengerin House Party lalu lanjut ke track ke-3, si lagu andalan yang buat saya ini adalah title tracknya The renaissance, Burn The Floor. Setelah nunggu 3 bulan, akhirnya bisa juga dengerin Burn The Floor tanpa harus nonton video perform di TMA, smtown live, atau mv performancenya. Tapi emang sih lagu Burn The Floor ini lebih mantep kalo didengerin sambil nonton video performancenya, karena feelnya lebih berasa dan dramatisnya lebih kena.



Ada satu part favorit saya di Burn The Floor yang bikin suka ngerewind lagu ini. Part transisi antara Siwon ke Yesung pas di awal lagu. Whoaaah so magical!! Ngefans banget sama Yesung di Burn The Floor ini, karena kayaknya suara dia pas banget buat lagu ini. Serak-serak misterius gitu. Tapi bang Kyuhyun juga mantap sih (hehe bias ga bole ketinggalan dipuja puji).

Lalu di track ke-4, Paradox juga tampaknya kurang menarik hati buat didengerin berkali-kali. Genrenya gak masuk buat kuping saya, jadi langsung skip ke Closer yang beatnya lebih nyantai. 



Makin ke belakang, sebenernya album ini udah no skip karena enak semua! Abis Closer, lanjut ke The Melody, pre- release track yang juga hadiah dari SJ buat ngerayain anniversary ke-15, bulan November 2020 kemarin. 

Fan song yang indah banget, beatnya juga catchy jadi enak didengerin berkali-kali. Biarpun soal beatnya sempet bikin fanwar dikit karena mirip lagunya Ateez-Twilight. Saya sendiri baru-baru ini juga kaget pas ngeshuffle playlistnya Hoody tetiba denger intro yang familiar. Ternyata beat yang sama juga dipake di lagu Hoody berjudul Fresh, yang jadi OST drama Melting Me Softly.

Langsung penasaran nyari tau kok bisa beatnya sama banget, trus akhirnya nemu satu twit yang ngejelasin soal sampel musik yang dipake di The Melody, Twilight, dan Fresh. Rupanya tiga-tiganya pake sample musik yang sama. Jadi bukan plagiat yaa!



Trus abis The Melody adalah lagu remake yang juga jadi pre release track, Raining Spell for Love. Lagu ini sebelumnya pernah rilis di album ke-7 SJ, Mamacita. Tadinya lagu ini beatnya lebih rame, meskipun genrenya ballad. Lalu sekarang diremake jadi agak lebih slow dan bikin kualitas vokalnya member makin menonjol. HUHUUUU EMANG GRUP LAWAKKU JAGO BANGET NYANYINYA!!

Kemudian ....

di track ke-8 tetiba ada NCT...

Intronya Mystery mirip sama Make a Wish-nya NCT gak sih? Sama-sama siulan dan beatnya mirip-mirip sikit lah. Tapi pas ngecek credit producer dan composernya ternyata beda gaess hahaha!

Nah, abis jejogetan di Mystery kita diajak ngeballad lagi di More Days with You. Ngebayangin lagu ini bakal jadi salah satu lagu di encore atau penutup di Super Show. Huhu kangen konseran! Arti lagunya juga indah banget, kurang lebih tentang kebersamaan suju dan elf selama ini dan gimana ke depannya 💙

Do you? Tell me, do you?

My heart is the same as it's always been

Answer me at the end of this road, shall we go further?

Lalu The Renaissance pun ditutup dengan Tell Me Baby. Lagu ini juga udah rilis duluan dalam bentuk animated MV bulan Desember lalu. Kalo soal genre, The Renaissance lengkap banget lah, dari lagu ala-ala pementasan musikal, hip hop x trap, ballad, ngedangdut, sampe lagu natal, ada! 

Biarpun di awal tulisan penuh misuh-misuh tapi pada akhirnya puas juga sama segala macem konten comeback album ke-10 ini. Ada aja konten yang dirilis selama penantian panjang dari November-Maret. Cuma sayangnya karena fans udah keburu dijanjiin tanggal comeback dan akhirnya mundur-mundur terus, jadinya berasa capek banget selama penantian album ini.

Padahal kalo aja agensi bisa lebih siap ngitung estimasi persiapan album, bakal lebih enak kalo mereka bikin album ini sebagai project berjangka gitu. Pokoknya mereka bakal ngerilis macem-macem konten sepanjang periode perayaan anniversary, November sampai Maret. Mirip-mirip sama pekan festa-nya grup sebelah gitu lah hehe.Biarpun timelinenya tetep gak make sense karena rilisnya jauh setelah tanggal anniv wkwkwk

Tapi yasudahlah, namanya juga oppaku sayang. Jadi pada akhirnya ku bahagia-bahagia aja mau gimanapun albumnya. Seneng banget timeline twitter rame elf lagi, ada konten comeback show di mnet yang bikin inget variety/acara-acara yang dulu sering ditonton pas baru mendalami dunia persujuan. Masa-masa masih download file berpart-part di dailymotion hahaha.

Hari ini, 27 Maret 2021 jadi hari terakhir masa promosi House Party. Tapi SJ udah ngasih angin-angin album repackage, project solo beberapa member, variety SJ Global, dan konser! Pokoknya ku bahagia mereka masih terus bareng-bareng, masih rilis konten dan album bareng, biarpun udah pada sibuk sama project sendiri-sendiri. Happy 15th anniversary menuju 16th anniversary! Jangan sampe album repackage rilisnya Maret taon depan ㅋㅋㅋ



No comments

Powered by Blogger.