[ALBUM REVIEW] Super Junior KRY - When We Were Us, Album yang Dinantikan



Sub-unit pertama di dunia kpop, unit ballad dengan kualitas vokal dan lagu- lagu paling favorit, tapi jadi grup paling aneh juga karena udah debut dari tahun 2006 Korea, Super Junior KRY belum pernah ngerilis album Korea. Padahal Super Junior KRY udah sering banget isi OST k-drama, nyanyi side track di album SJ, dan sekalinya rilis single yang ada bentuk fisiknya pun cuma single Jepang. 

Beneran kangen banget sama lagu-lagu korean ballad ala SJ KRY yang kalo saya sendiri suka istilahinnya sebagai ballad guling-guling. Soalnya beneran deh, kalo denger lagu balladnya SJ atau SJ KRY tuh rasanya pengen nangis guling-guling padahal ngerti liriknya juga enggak. 

Hampir tiap hari kalo ngetwit di akun fangirling suka demanding mention-mention akun @SJOfficial buat minta album korea KRY atau paling enggak, single baru KRY. Yha ga tau juga sih itu twit bacotan dibaca atau enggak hahaha tapi akhirnya semua kangen fansnya KRY terjawab karena 8 Juni 2020, Super Junior KRY ngumumin comeback dengan album mini pertama berjudul When We Were Us. Album yang dinantikan akhirnya muncul juga hilalnya. Mungkin gak cuma fansnya menantikan album ini, membernya juga pasti udah lama banget pengen ada album KRY tapi SM yang "nanti-nantiin" rilis albumnya sampe akhirnya baru rilis tahun 2020, 14 tahun setelah debut LOL

Munculnya hilal lagu baru KRY bikin saya langsung heboh karena akhirnya bakal ada asupan lagu ballad guling-guling lagi setelah sekian lama. Soalnya rasanya grup yang saya ikutin saat ini udah jarang banget ngeluarin lagu ballad yang setipe kayak lagu ballad korea zaman idol 2nd gen, atau kalo buat saya yang bucinnya ke SJ, pas masa SJ lagi booming-boomingnya. Belom nemu lagu-lagu yang vibesnya kayak My Love My Kiss My Heart, In My Dream, Let's Not, What If, dan Your Eyes.

Album When We Were Us ini akhirnya ngobatin kangen dan mengisi kebutuhan update playlist lagu ballad nangis guling-guling saya. 6 track yang enak banget dilooping, meski ciri khasnya ballad tapi ga bikin tiap lagunya berasa sama aja. Bahkan ada satu lagu yang ritmenya agak lebih ceria tapi tetep enggak "berisik" buat didengerin. Setelah looping albumnya berkali-kali akhirnya hilang juga kemageran ini buat sedikit lebih produktif dengan bikin artikel review.....

1. When We Were Us



Dari awal diumumin When We Were Us sebagai judul title track, udah kebayang lagunya bakal sedih banget. Di salah satu interview Kyuhyun bilang kalau genre album ini khususnya title tracknya adalah korean ballad. Yes, inilah korean ballad yang kurindukan yang rasanya udah lama banget ga ada lagu mendayu-dayu kayak gini dari idol k-pop. Vibesnya juga cocok banget buat OST K-drama. kebayang ditiap scene sedih sayup sayup terdengan, meomchul su eobssotteon~ urie bitnadeon gyejeol~ lalu penonton menangis bersama-sama...

Yang paling mantap di lagu ini tentulah harmonisasi pecah suaranya KRY. HUHU NANGIS KENAPA BAGUS AMAT

Tapi seperti biasa, saya anaknya jarang suka banget sama title track. Biarpun enak didenger, When We Were Us ga jadi nomor satu di peringkat on Repeat saya karena ada satu lagu yang bener-bener "kena" banget vibesnya, sesuai sama ballad nangis guling-guling yang saya kangenin yaitu lagu....baca reviewnya sampe bawah! kkk~

Score 8.5/10

2. Way To Busan


Waktu awal rilis lagu ini yang saya ulang-ulang terus karena suka banget intronya: Busan-e gamyeon~

Kalau dideskripsiin gimana perasaan pas denger lagu ini, rasanya kayak lagi jalan di pinggir pantai sambil nikmatin angin sepoi-sepoi. Mungkin karena sesuai judul lagunya kali ya, Way To Busan, yang mana Busan kan terkenal karena daerah pinggir laut. Sama kayak When We Were Us, harmonisasi KRY enak banget didengernya, lembut mendayu-dayu, tapi tetep powerful terutama high pitchnya Ryeowook. Sumpah nih lelaki kicik suaranya tinggi banget, dahsyat!

Score 8/10

3. The Way Back To You


Setelah sendu-sendu di dua lagu pertama, track ke-3 agak lebih ceria. Dibuka alunan terompet ala musik Jazz bikin lagu ini kerasa beatnya lebih happy dibanding lagu yang sebelumnya. Pas pertama kali denger, berasa familiar sama lagu ini. Ternyata gara-gara belakangan ini saya lagi seneng main games June's Journey dan ada beberapa scene gamesnya yang pakai background musik ala-ala jazz yang alunan terompet yang mirip kayak intro lagu ini LOL

KRY pinter juga nyelipin satu lagu dengan beat yang lebih ceria dan manis banget kayak gini. Kebayang kalau KRY konser lagu ini bakal dinyanyiin bareng-bareng sama fans. huee kapan bisa konseran lagi :(

Score 8/10

4. I Can't


Tibalah saatnya kita bahas track terfavorit saya yang langsung melesat jauh jadi lagu paling banyak didengerin di playlist On Repeat. Hiks ga paham lagi kenapa lagu ini indah banget. Padahal arti liriknya super sedih. AI KENNOT BANGETLAH POKOKNYA.

Emosi kayak diaduk-aduk dari tone awal yang sendu, lama-lama pas ke tengah pendengar kayak diayun-ayun emosinya, sampe akhirnya di bagian akhir part Ryeowook dengan hight notesnya...wah merinding....

Adlibsnya Kyuhyun, Ryeowook, Yesung yang sahut-sahutan juga bikin lagu ini makin enak lagi. Mungkin di akhir tahun nanti kalau ada Spotify recap, lagu ini bakal jadi lagu nomor satu yang beneran diloop mulu tiap hari wkwk

Score 10/10

5. Home


Kalau track ini, track favorit ke-2 setelah I Can't. Sebelum album When We Were Us rilis, ELF yang nonton Beyond Live udah dikasih liat duluan performance lagu ini. Lagu ini juara banget pecah suaranya, pas part Gwaenchanha Naege Gidaee~eeEEE~ merinding seluruh bulu kuduk :(

Vibesnya paling dramatis dibanding lagu-lagu lainnya di lagu ini. Isi lagunya juga masih sendu seperti I Can't. Pokoknya dua lagu ini udah paling juara banget di album ini lah.

Score 9/10

6. Midnight Story


Lagu penutup di album When We Were Us, vibesnya kayak lullaby atau lagu pengantar tidur. Musiknya lembut, liriknya juga sepatah-sepatah, dan di akhir lagu ditutup dengan suara siulan diiringin gitar lembut yang pokoknya bikin ngantuk. 

Pilihan genre lagu ini seolah nandain kalau albumnya ditutup sampai sini, sekarang KRY tidur dulu sampai waktu yang belum ditentukan alias ga tau kapan kambek lagi LOL

Score 8/10

Tapi dengan rilisnya album When We Were Us udah bikin seneng banget sih akhirnya sub-unit kesayangan rilis album di Korea dengan track-track khasnya KRY. Beberapa mungkin ada yang komen ah sayang KRY kok lagunya gitu-gitu aja, tapi buat saya yang udah bucin..justru genre yang kayak gini lah yang dipengenin. Malah bakal kecewa kalo KRY tau-tau muncul di album perdana bawain genre yang beda dari ciri khasnya mereka. 
Kalau nanti ada album baru, boleh lah mulai eksperimen sedikit dengan nyelipin genre lain di albumnya. Genre RnB mungkin?



Ohya, kemarin saya pastinya beli album fisiknya juga. Tadinya hampir khilaf mau beli sepaket, dua versi Pure dan Cool. Tapi kemudian menyadarkan diri kalau banyak oppa yang mesti dinafkahi...pas album ini mau rilis ada konser beyond live, kemudian ada BANGBANGCON, trus membership term baru BTS bentar lagi bakal dibuka LOL menafkahi para lelaki korea ini memang ga udah-udah ya.

Akhirnya saya pilih versi Pure karena konsep fotonya yang lebih bervariasi trus banyak bunga-bunganya. Huhu kangen musim semi di Seoul!

Soal PC, ga usah ditanya...jodoh dapet PC bias di album yang dibeli selalu nihil! Ngarep PC Kyuhyun yang muncul Ryeowook, hahaha tapi yaudahlah mudah-mudahan ga jodoh dapet PC tapi jodoh sering-sering ketemu orangnya. Masih terbayang-bayang eye contact dan dikasih poses Cho Junsang di SS8 kemarin. Please kapan bisa konseran lagiii?!



No comments

Powered by Blogger.