Heboh-heboh Western Validation


Sebelum suka K-pop saya biasanya dengerin lagu-lagu main stream yang sering diputer di radio. Biasanya tiap pagi pas berangkat sekolah selalu nyetel Prambors atau Jak FM buat dengerin lagu-lagu baru dan lagu hits pada masanya. Waktu itu saya belum paham tuh kalau lagu-lagu yang sering diputer di radio itu adalah lagu yang masuk chart yang bisa dibilang paling berpengaruh di dunia permusikan, apa lagi kalau bukan chart Billboard.

Pas masih "anak western" banget, saya justru gak paham apa itu chart Billboard, kriteria masuk chart kayak gimana, siapa yang masuk chart Billboard, albumnya debut di peringkat berapa, dan artisnya bernaung di agensi mana atau promosinya kayak gimana sampe bisa menduduki chart, atau setidaknya viral di masyarakat. 

Pokoknya si Emil nyalain radio dari hp, denger suaranya mbak Katy Perry, Taylor Swift dan kawan-kawan. Beberapa lagu karena emang langsung klop, tapi ada juga lagu yang karena saking seringnya diputer, jadi earworm dan akhirnya suka.

Nah kemudian baru-baru ini, ketika playlist on repeat spotify isinya hampir 97% K-Pop semua, justru jadi "lebih ngeh" soal chart Billboard. Apalagi kalau bukan karena 7 mas-mas Korea yang hampir tiap bulan saya nafkahi lewat beli merch, album, paid content dan sebagainya.............BTS.

Salah satu alasan awal kepincut BTS juga karena mereka rame diberitain pas menang top social artist di tahun 2017 sih. Ah soal BTS menang billboard yang jadi salah satu musabab Emilia terperosok ke kubangan lumpur perARMYan yang dalam ini, udah pernah di bahas di blog ini. Pokoknya yaudahlah kepo-kepo lalu menjerumuskan diri sendiri dan tidak bisa keluar sampai sekarang hehe.

Yang mau saya bawelin sekarang adalah Kpop yang kayaknya apa-apa jadi soal billboard dan western market alias Miguk alias Amerika Serikat. Pas awal terjerumus menjerumuskan diri ke dunia perBTSan, saya selalu heboh kalau ada isu-isu mereka mau kolaborasi sama penyayi bule. Apalagi kalo penyanyinya emang penyanyi yang sebelumnya sering saya dengerin pas masih "anak radio" banget.

Kolab BTS dengan Steve Aoki di Mic Drop juga jadi salah satu lagu on repeat saya di masa awal ngulik BTS. Lalu di album-album berikutnya hampir tiap title track ada versi featuring penyanyi bule. 

Jujurly, di awal saya ikut ngehype kolab ini. Waahhh keren sama Nicki Minaj, waah ada Sia! Waaah Halsey! Tapi lama-lama....kok kolab ini malah jadi banyak drama ya?

Ada aja drama entah itu antarfandom atau di dalam fandom sendiri. Kalo antarfandom jelas soal siapa yang dompleng siapa? WKWKWK ini bingung sih. 

Dulu mungkin BTS butuh penyanyi bule ini biar masuk ke warga yang enggan dengerin K-pop. Kasarnya kayak "jebak" warga yang asing sama Kpop, buat dengerin K-pop. Apalagi penyanyi yang diajak kolab ini juga bukan penyanyi ecek-ecek, mereka semua udah punya nama dan fansnya sendiri. Tapi kalau buat sekarang kayaknya BTS udah punya power yang sama gedenya dengan penyanyi western tadi. Bisa dibilang gak butuh kolab buat bawa mereka ke US market. Fandom di US udah kuat dan daya belinya ok. 

Nah kalau drama internal atau di dalam fandom, tentulah soal line distribution. Udahlah member ramean bertujuh, tambah lagi koleb...ada makin ribet deh tuh ngebagi line distributionnya. Uneg-uneg soal line distributin dan screen time ini kayaknya bisa jadi tulisan blog sendiri sih wkwk. Oh ya ada drama juga antara fans dan composer/pencipta lagu bule yang ikut produksi lagu-lagunya. Kalau kalian ngikutin dramanya, pastilah kalian tau the Fountain girl and her husband wkwk sumpah ngeselin.

Nah balik lagi ke soal kolab dan seberapa pentingnya sih kolaborasi ini? Saya ngerasanya lama-lama kayak ada kewajiban tiap comeback harus ada lagu featuring artis bule. Gak cuma bangtan, langkah ini juga dipake artis agensi lain. Kasarnya, dikit-dikit featuring bule. Inget banget waktu soundtrack BTS World rilis, sempat liat twit yang bilang ost game pun pake featuring bule?? wkwk mbaknya udah gondok juga kayak saya.

Drama-drama menembus US market ini belum lengkap kalo gak ngomongin soal xenophobia. Media barat dan bahkan industri musik barat disebut xenophobia alias masih males nerima orang lain yang bukan berkulit putih *cmiiw

Di beberapa momen, ada pemberitaan yang nadanya seolah Kpop ini akhirnya didengerin di Amerika sana karena si penyanyi bule kolaborasi sama mereka. Padahal kita tau sebelumnya ada banyak Kpop fans di Amerika, pas zamannya 2nd gen Kpop. 

Bener sih, jumlahnya gak semasif sekarang dan impactnya gak sekelihatan sekarang. Tapi itu ada pengaruh sama perkembangan teknologi/sosmed juga gak sih?

Lalu drama berikutnya tentulah soal sebutan BTS is not Kpop, atau BTS bukan Kpop.

Saya sendiri tetep berpegang teguh (?) kalau Kpop itu adalah industri, bukan genre. Karena penyanyi Kpop sendiri genrenya sebenernya sama-sama aja dengan genre yang hits di western music, kayak pop, hip hop, dance dan lainnya lah, saya juga gak hafal istilah dan nama-nama genre wkwk.

Sebutan BTS bukan Kpop ini kerap jadi pemicu celotehan warganetyang berujung twitwar. Terutama pas ada media barat yang nyebut atau mendeskripsikan BTS sebagai Kpop band. 

Menurut saya sebenernya gak ada yang salah. Toh BTS juga awal mulanya ada di industri musik Korea kan? Sempet kesel juga ahelah fandom ini BTS disebut Kpop aja marah...

lalu saya menemukan alasan mengapa warga mengamuk...

Para pelaku industri musik dan para penghelat acara-acara music award yang berbasis di Amerika, kerap bikin kategori khusus bernama kategori Kpop buat ngajakin artis-artis Kpop masuk nominasi. Artis Kpop masuk nominasi, ada voting, fans gontok-gontokan, dan si penghelat acara dapet cuan banyak! Soalnya udah tau lah kalo fandom kpop kuat dan terorganisir soal voting-memvoting. Makin rame votingnya, exposure event semakin besar, iklan makin banyak dong. 

Sementara di sisi lain, kpop artists ini gak bisa menang di kategori lain atau kategori utama, atau kalo warga kpop nyebutnya Daesang. Misalnya kategori Top Artist atau Top Group, karena para artis kpop ini cukup jadi pemenang Top Kpop atau Best Kpop.

Hooo tentulah pada murka karena kalau mau main itung-itungan album sales, MV views dan sebagainya jelas harusnya gak ada salahnya para mas-mas dan mbak-mbak Korea ini bisa bertarung di kategori lain ngelawan mas-mas dan mba-mba bule.

Pada akhirnya saya ngeliat "drama" soal pasar Amerika ini jadi makin "lawak". Di satu sisi jujur aja saya liat kekoreaan ini punya ambisi buat dapet western validation, di sisi lain US market ini emang batu banget yaa..

Nah western validation di sini, gak cuma pengen dapet pengakuan tapi tampaknya kekoreaan ini punya misi yang lebih jauh yakni pengen masuk jadi musik mainstream alias musik-musik yang saya bilang di awal post ini: sering diputer di radio dan jadi musik yang umum didengerin orang. 

Karena sampai sekarang pun kayaknya Kpop ini masih dipandang segmented. Belum lagi pandangan soal fans kpop yang heboh, caci maki plostak plastik, lipsync dan lainnya, Anda-anda sekalian pasti tau kan hehe..

Dunia musik barat, Amerika khususnya sampai sekarang masih dipandang sebagai kiblat musik. Nah, daripada susah "muter" arah kiblat baru, mending kekoreaan yang udah berhasil bikin fandom gede di kawasan Asia, merasuki dunia barat dan bikin mereka ngeh, oh lagu tuh gak cuma bahasa Inggris doang lho. 

Mungkin ini sama halnya dengan Parasite waktu menang Oscar. Ramai-ramai orang ngomongin soal banyaknya orang-orang Barat yang males nonton film non English karena males baca subtitle. HIH nerbener bule-bule modelan gini yaa. 

Apa kabar w yang nonton drakor, dengerin audio pake bahasa korea, teks subtitle bahasa inggris, tapi dalem otak nerjemahin ke bahasa indonesia wkwkwk.

Soal masuk atau merasuki dunia barat ini juga bikin sistem per-comeback-an jadi beda. Jam perilisan lagu pake standar waktu Amerika. Penjualan album jadi dibedain buat fans yang tinggal di US dan di luar US. Bahkan beberapa artis (iya BTS), jualan album di US duluan daripada di Korea. HAHAHAH itu tuh pas Vinyl dan kaset tape Dynamite rilis. Segitu gondoknya saya karena pre-ordernya cuma bisa buat warga Miguk. Sementara warga Korea dan negara lainnya mesti nunggu lama sampe kelar jualan di US. YU ES TEROOOSSS!!

Gak cuma saya yang apalah warga +62 yang kalo pun bisa order, mesti ngitung biaya ems tax dulu dan nunggu sebulan lebih buat albumnya nyampe. Warga Korea yang sewarga negara sama BTS pastinya lebih rusuh dramanya. Masa gue gak bisa beli album artis negara gue?? Ohh karena di US banyak pendapatan jadi manjain yang sana terus yaa?? begitu kira-kira amarahnya. 

Usut punya usut, penjualan "diutamain" buat warga Miguk tak lain tak bukan adalah untuk ngejar sales di US yang nantinya akan tercatat dan jadi salah satu kriteria charting di Billboard, hehe.

Gak cuma masalah jualan album ini, masalah tour juga sering jadi bahan misuh-misuh (bahan misuh-misuh saya sih lebih tepatnya). Pokoknya sekesel itu pas LYS dan SYS, Amerika dapet tour sampe dua kali sementara Asia Tenggara cuma SG dan Thailand itupun cuma LYS, wkwkwk syaiton! 

Misuh-an saya berikutnya terkait Miguk-migukan ini tentu soal bahasa yang dipake.

Inget banget waktu itu BTS ngelive dan ngumumin mereka bakal ngeluarin single. Lalu dengan kemampuan bahasa Korea yang ala kadarnya, sambil dengerin Vlive yang gak ada gambarnya itu saya denger salah satu member bilang Yeong-eo, yang artinya bahasa Inggris. Hmmm...wait mereka nyanyi full Inggris??

T-t-t-tapi mas Namjun waktu itu pernah diinterview katanya BTS gak akan pernah ngeluarin lagu yang full bahasa Inggris. Kok dia mengkhianatiku dan ARMY lain yang udah mengelu-elukan betapa kerennya komitmen mereka buat tetap menjaga kekoreaannya. Apakah kini mereka sudah dibutakan gemerlap US market dan ngebet banget demi-demi nembus billboard lagi? Tega kamu mas tegaaa..

HAHAHAH KENAPA SENSI AMAT LU MIL?

Trus waktu itu sampe kesel dan ngetwit: "Miguk teroooss" karena jadwal stagenya semua di acara tv US, Apa itu inkigayo dan mubank? Sempat juga ngetwit: "not excited about this comeback", trus dilike sama moots yang k-ARMY wkwkwk usut punya usut ternyata moots K-army ini juga sebel BTS gak dateng ke k music show. 

Tapi ujungnya? WKWKWKWK mamam tuh Dynamite udah masuk playlist On Repeat saya. Dua versi pula, yang versi asli dan versi midnight remix karena sesuka itu lololol sungguh kehidupan usia 27 tahun yang berfaedah ya bund~

Belakangan setelah otak dingin dan hati lebih adem, Emilia sadar kalau oke mereka nyanyi full English manfaatnya adalah lebih banyak orang yang "masuk" buat dengerinnya. Kalau soal ngerti liriknya, mungkin para native akan langsung ngeh artinya ya. Tapi zuzur saya yang toefl pas-pasan masih butuh liat lirik sih buat tau mereka bilang apa wkwk.

..dan berkat lebih "masuk"nya lagu Dynamite ini, radio-radio di US sana jadi mau nyetelin lagu BTS lebih sering. Mungkin buat non fans atau yang gak ngikutiin banget (alias gak bucin amatt kayak saya), salah satu struggle BTS dan artis-artis non US lain buat masuk ke industri musik US adalah soal radio play. Radio di US males nyetelin lagu non Bahasa Inggris dengan sukarela. Bahkan udah direquest berkali-kali pun, masih jarang radio yang mau muterin lagu mereka. 

Kenapa radio play penting banget? Soalnya makin banyak radio play pastinya makin banyak "anak radio" macem saya circa 2006-2012 yang dengerin musik sesuai sama apa yang sering distel di radio. Artinya bakal makin banyak juga warga lokal atau non kpop yang jadi ikut dengerin. Radio play juga salah satu kriteria charting di billboard deh.

Nah Agustus kemarin, sukses dengan radio play, trus sales rilisan fisik dan digital yang banyak, akhirnya mengantarkan BTS ke nomor 1 di chart Billboard HOT 100. Chart paling bergengsi di kancah permusikan. Kesimpulannya, ada hikmahnya juga kan nyanyi full english...heheh jangan mara-mara mulu makanya lu mil.

Nah kemudian yang jadi pertanyaan adalah akankah momen #1 HOT 100 ini akan kembali terulang kalau BTS atau artis lain nyanyi lagu dalam bahasa lain selain Inggris? Bakalan bisa gak peringkat ini didudukin artis Kpop yang nggak kolaborasi dengan penyanyi bule manapun alias pure mereka doang yang nyanyi, atau bahkan yang lebih ekstrem, bisa gak sih lagu yang pure ditulis sama artisnya atau paling gak in house composer dari agensinya sendiri menduduki chart ini? Karena you know lah, mba Fountain dan suaminya tadi kan ngebangga-banggain berkat dirinya para artis Kpop jadi hits wkwk sebel lagi.

Trus bakal sampe kapan sih "badai" artis kpop mengejar amerika amerikaan ini? I mean, hampir semua artis yang baru debut, beberapa waktu kemudian tanda tangan kontrak sama label US buat promosi di sana. Trus mungkin gak ya kiblat musik suatu hari bukan di Amerika doang hehehe siapa tau gitu. Karena sudah lelah qa, dikit-dikit miguk, sampe pusing sendiri dulu konversi waktu cukup KST doang sekarang mesti ngitung perbedaan waktu di US. Ini sebenernya penyanyi Korea atau penyanyi Amerika sih? 

Yah sekian bacotan saya seputar western validation, hmmm atau mungkin mesti diperhalus jadi dunia Kpop dan industri musik Amerika...yailah jadi panjang hahaha. Soalnya beberapa oknum ada yang tersinggung dengan kata western validation hehe. 

Bacotan ini udah lama berputar di kepala, mau ditwit tapi maju mundur karena pertama, tentu saya takut ada yang nyamber wkwkwk takuut dan serem kalo berantem di twitter. 

Udahlah di kerjaan capek berantem sama klien masa cari gara-gara berantem sama warganet, gak sanggup. Kemudian ragu karena tau bakal panjang banget ocehannya jadi butuh media yang lebih leluasa kayak blog ini. Antara penting gak penting sih, kepikiran soal kompleksnya industri permusikan padahal lu siape mil? wkwkwk, tapi sejujurnya ini juga dipicu karena misuh-misuh dengki sama treatment ahensi ke fans US 🤪



No comments

Powered by Blogger.